Featured Post

Rain Makes Everything Better

Seminggu terakhir ini benar-benar migrain melanda. Mau apa-apa jadi serba salah. Lalu kuteringat bagaimana hujan mampu membuat segalanya...

Home » , » Cinta Seekor Kucing

Cinta Seekor Kucing

kucingku momon melahirkan

Hari ini kucingku melahirkan. Bukan kucingku sebenarnya. Tapi kucing kakakku. Karena sejak mempersiapkan kehadiran si buah hati 5 tahun lalu, aku sudah berkomitmen ngga ada lagi makhluk lucu bernama kucing dalam hidupku. Kecintaanku pada kucing jadi hanya sekedar menyukai gambar - gambar kucing dan menyimpannya.

Aneh memang. Aku? Yang pecinta kucing ini, dulunya?  Yang memelihara hingga 6 ekor kucing dan menamai mereka dengan nama - nama kesukaanku? Yang selalu rela mendahulukan jadwal makan mereka dari pada jadwal makanku? Yang memandikan mereka. Yang membujuk
mereka kalau ngambek. Yang mendiangi mereka di dekat kompor saat kedinginan. Yang bla bla bla bla... 


Aku ingat dulu, bagaimana Totto-chan, kucingku yang termuda, memandangku aneh karena tak lagi menyentuhnya. Sedih memang. Tapi cintaku pada calon anakku waktu itu tentu saja di atas segalanya, bahkan kucing - kucingku sekalipun. Ah... tak mungkin bisa dibandingkanlah...

Tapi, siapa sangka aku akan berurusan lagi dengan kucing ? Awalnya kakakku "mempekerjakannya" sebagai "penangkal" tikus di rumah. Dibandingkan dengan "pelamar-pelamar" sebelumnya yang gugur tes, kucing ini memang istimewa. Sejak ada dia, ngga ada lagi krasak - krusuk tikus di loteng rumah. Aman. Ini sesuatu yang beda. Karena kucing - kucingku yang dulu, sebagian besar bukan tipe pemburu. Kebiasaan kami di keluarga menganggap mereka sebagai bagian dari keluarga, membuat mereka benar - benar menjadi kucing rumahan yang malas.  Yang kalau makan ikan, durinya harus dibuang, kalau ngga bisa kelolotan. Yang kehilangan naluri berburunya.Yang jangankan memburu tikus, melihatnya saja mereka terbengong - bengong, malas. "Apaan sih?" gitu kali ya pikirnya? :) 

Kucingku yang nomor dua, James, si Tuxedo Hitam Kemeja Putih, adalah yang termalas dan termanja di antara yang lain. Pencemburu pula! Ketika aku mengadopsi duo putih bercak hitam dengan raut Japanese hingga aku menamakannya Satomi dan Fujiomi, dia memusuhiku habis - habisan. Ngga mau kusentuh. Meronta - ronta. Ngga mau masuk ke kamarku. Cukup lama juga keadaannya waktu itu. Sementara si Kakek Jascha, sebutan kami untuk yang tertua ( sejak kuadopsi hingga pergi dari rumah, umurnya mencapai 12 tahun ) dan Kevin, ngga ambil peduli. Seolah mereka tau, toh kasih sayangku ke mereka ngga akan berkurang meski ada yang baru :) 

Hehehe.. kok aku jadi curhat soal kucing - kucingku dulu ya? ^^ Ternyata kecintaanku pada kucing memang ngga berubah, hanya saja dengan cara yang berbeda ^^

Oke, sampai di mana tadi ? Oya, kucingku yang melahirkan. Kucing kakakku ^^. Beberapa hari terakhir kemarin, kulihat dia sibuk main - main ke kamarku. Bahkan meski pintu kututup, dia berusaha membukanya hingga bisa. Kolong meja komputerku jadi sasarannya. Karena memang aku ngga terlalu peduli, kubiarkan saja dia. Lagian dia meski ngga dipiara dari kecil, sepertinya sudah terdidik untuk ngga pup sembarangan. Jadi ngga masalah ^^

Nah, pas lagi asik - asiknya aku nemenin jagoanku nonton Ultraman yang tadi dibeli pas buka puasa bareng di Pujasera, kok aku merasa mendengar suara anak kucing ya? Segera kusingkap file - file di bawah meja komputerku. Subhanallah... Kucing kakakku sudah menjadi ibu! Beralaskan potongan - potongan kertas kadoku yang kusimpan di bekas kotak sepatu.

Belakangan aku tau, ini saat - saat pertamanya menjadi ibu. Agak canggung dan juga sedikit panik dia waktu dipindahkan ke kotak susu. Juga waktu aku mengalasi ranjang sementaranya itu dengan  kain bekas. Saat itu juga, jatuh sayangku pada kucing itu. Kubelai kepalanya seperti yang dulu sering kulakukan ke kucing - kucingku dulu yang semuanya pejantan ( aku ngga suka kucing betina! ). Nalurinya sebagai ibu; membongkar kotak sepatuku, mengambil potongan - potongan kertas kado di dalamnya, dan menjadikannya alas , telah menyentuh hatiku.

Cinta Seekor Kucing, 11 Agustus 2011

Share this article :

13 komentar:

  1. wah mbak, pokoknya yang namanya binatang saya suka dah,

    kucing, anjing(sayang gak boleh dalam islam)
    banyak faktanya kok, percaya gak percaya sih, kucing juga bisa jadi penangkal magic katanya sih :D

    ReplyDelete
  2. Waah, seneeeng saya dengernya,Bal... Kucing penangkal magic? Baru denger tuh.. hehehe... Whatever,,, kucing atau binatang apapun telah terbukti bisa menjadi obat dan guru sekaligus ( Chicken Soup for The Pet Lovers' Soul )

    ReplyDelete
  3. Salam.. kunjung perdana, nih.. hehehe
    Wah, kucing di rumah saya dulu juga ampir nyaingin jumlah penghuni rumah.. sampe belasan.. itu juga gara2 beberapa kakak cewek dan abang..yang suka ama kucing.. (*sampe dicariin kutunya, dimandiin, dibeliin obat warung kalo sakit.. Jiah.. ekstrem banget dah pokoknya.. adenya sendiri kalo sakit dicuekin.. >.<' )

    Saya juga suka kucing, tapi cuman pas main-mainnya aja.. soal ngasih makan, apalagi bersihin tokaynya.. ogah .. XD

    Btw, ay follow yah.. :D

    @Muhammad Iqbal:
    Piara anjing gak dilarang kok dalam Islam, asal kandangnya di luar rumah aja.. yang haram 'kan air liurnya aja.. soale emang ngandung virus ber-dangerous.. :P

    ReplyDelete
  4. Muxlimo: Makasih -wah saya mesti panggil apa nih ya-? Hehehe... sama saja semua cats lovers emang,,, Tapi itu cerita laluuu,,, Sebab cintaku kini tlah terbagi hehehehe.... wah abis baca komen ini saya langsung ke blognya Mas Muxlimo -weittss kesebut juga akhirnyaaa ^^ - terkikik2 ngeliat penguin jahil, dan tergoda + tertahan lama di "Untung Aku Bukan Orang Jawa" Itu posting terpanjang yang pernah saya baca tanpa melewatkan 1 hurufpun berikut semua komennya. Postingan & komenan yg saling melengkapi

    ReplyDelete
  5. Aww...cintanya udah terbagi..kasian tu para kucing jeles..:D

    WOW!! jadi tersanjung sayah nih.. beneran ampe semua komen dibaca abis?? gak juling abis baca tuh, Neng?? :D

    anyway, makasih banyak ya..

    ReplyDelete
  6. ikutan pasang f-like juga ahhhh #copycatertaudiri ahahaha

    ReplyDelete
  7. Muxlimo: bener! saya aja ampe kaget sampe segitu menikmatinya.. ;) Soalnya saya orangnya suka ngelompat2 kalo baca, Kang... #maen lompat tali

    sama2, Kang...saya suka gaya tulisan si Akang. Tulisan2 "beraroma" agama tapi disajikan dengan gaya nyantai n menggoda *belum baca semua sih* tanpa kehilangan maknanya

    ReplyDelete
  8. oya, soal si kucing, ngga bakalan jeles lagi,,, udah pada dead, Kang :'(

    ReplyDelete
  9. waduh... orangnya aja sendiri ampe kaget...apalagi sayah.. :D :D :D

    brati baca juga ya, komen saya dulu yang "brantem"? hehehehe *kepaksa

    wakakakaa@ {dengan gaya nyantai n menggoda}
    bagian "menggoda"-nya itu yang gak kukuuuuu!! XD

    Aduh.. kenapa pada dead kucing2nya?? waktu idul adha kemaren diqurbanin?? ih..harooom tauuuu... XDDDDDD

    ReplyDelete
  10. hehehehe

    iya... seru bgt "berantem"-nya ya wkt tu ? ;) mana komen si lawan berantem didelete, saya jadi ngebayangin sedahsyat apa kata2-nya sampe harus ditongsampahin.. demi kemashlahatan,right? :)

    kucing juga manusia eh makhluk kan,Kang, yang bisa dead juga kalo sampe waktunya... :DDD
    *jadi keinget lagi masa2 yg tlah berlalu hiks hiks

    ReplyDelete
  11. heheh, sebenernya di blog saya gakan pernah ada moderasi termasuk delete men-delete.. cuman waktu itu dia kukasih pengertian dan kayak yang mau waras, so.. atas persetujuan visitor yang lain juga (Eyangkung), saya delete.

    Ehh..taunya dia betingkah lagi.. jadi aja gitu hasilnya :D :D :D :D

    ReplyDelete
  12. hmm ababil juga ya, Kang...:D

    tapi orang2 seperti itu, memang akan susah "dimasuki" kalau Allah sendiri sudah "menutupi" Yahh.. kita kan cuma berusaha aja ya,Kang... insya Allah dihitung sebagai amal baik,, Hasil akhirnya biarlah Allah yg nentuin.

    ReplyDelete
  13. Iya, ababil liar tuh keknya..xixixixix

    setuju, emang hanya Allah yang bolak-balikking hati manusia yua.. dan ya.. semua kita serahkan pada Allah Sang Penilai .. :)

    ReplyDelete

Bebas komentar apa aja, asal sopan.
Tapi jangan nyepam. Ntar dihapus lho!

 
Copyright © 2013. Together We Share - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger